Kerumunan pengunjung tak hanya terjadi di Pasar Tanah Abang, melainkan juga di mal dan kafe. Jika dibiarkan kondisi ini bisa membuat kasus Covid-19 Jakarta melonjak seperti India.

"Kalau ini dibiarkan, kita bisa seperti India," kata Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Zita Anjani dalam keterangan tertulisnya, Senin, 3 Mei 2021.

Selain keramaian orang berbelanja kebutuhan Lebaran di Pasar Tanah Abang, Zita menemukan kafe salah satu mal dekat Tanah Abang juga dipenuhi pengunjung. Namun Zita tak menyebut nama kafe maupun mal tersebut.

Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) ini berharap pemerintah DKI memperbanyak jumlah aparat untuk memantau penerapan protokol kesehatan Covid-19.

Meskipun terjadi kerumunan di Pasar Tanah Abang, Zita mengingatkan pemerintah DKI untuk tak melarang operasional pasar tersebut. Apalagi saat ini tengah memasuki momentum Lebaran 2021.

"Boleh buka, boleh belanja, tapi tetap protokol kesehatan. Jadi ekonomi terus jalan, kesehatan tetap terjaga," tutur dia.

Pada akhir pekan lalu, Pasar Tanah Abang ramai pengunjung yang berbelanja. Sebagai imbasnya, Stasiun Tanah Abang juga dipadati penumpang.

Dari keterangan PT Kereta Commuter Indonesia atau KAI Commuter, banyak penumpang musiman yang naik KRL untuk berangkat ke Pasar Tanah Abang.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan, dari 87 ribu orang yang mengunjungi Pasar Tanah Abang pada 1 Mei, 45 ribu di antaranya pulang naik KRL Jabodetabek dari Stasiun Tanah Abang.